Aksi Kriminal

WOW! Inilah 10 Teknik Interogasi Terkemuka di Dunia Kepolisian

Polisi menggunakan sejumlah teknik interogasi yang berbeda untuk menghadapi beragam situasi yang melatarbelakangi suatu peristiwa atau kejahatan sehingga mereka harus bergantung pada beragam taktik.

Terkadang, polisi bahkan menggunakan belebih dari satu teknik kepada satu tersangka tunggal. Beberapa metode interogasi membuat orang yang tidak bersalah mengaku bersalah atas kejahatan yang tidak pernah mereka lakukan dan memicu kontroversi karena alasan ini! Dan inilah sobat Tentik, beberapa teknik interogasi terkemuka yang ada di dunia kepolisian.


10Mr Big

Mr Big juga disebut Teknik Kanada karena dikembangkan oleh Royal Canadian Mounted Police pada tahun 1990-an. Taktik ini memakan waktu yang cukup lama dan hanya digunakan sebagai jalan terakhir bagi tersangka yang tidak kooperatif yang diduga bersalah oleh polisi.

Polisi akan menemui di mana tersangka yang tidak kooperatif tersebut bergaul. Seorang petugas yang menyamar akan berteman dengan tersangka dan, setelah beberapa kunjungan,polisi akan bertanya apakah tersangka tertarik pada beberapa “pekerjaan” dari “organisasi” petugas.

Tersangka, yang biasanya adalah orang yang berkarakter teduh, mengatakan ya. Pekerjaan dimulai sebagai tugas yang lebih kecil seperti memulihkan kendaraan dari orang-orang yang berhutang pada organisasi tetapi segera melibatkan pencurian dan kejahatan lainnya.

Selama waktu itu, petugas yang menyamar akan berbicara dengan tersangka sampai mengungkapkan rincian kejahatan yang sedang diselidiki. Petugas yang menyamar akan memperkenalkan tersangka kepada bos organisasi beberapa bulan kemudian.

Bos, tentu saja, adalah perwira yang menyamar. Petugas penyamaran pertama meninjau kembali rincian kejahatan yang sebelumnya dia dapatkan dari tersangka dan memaksa tersangka untuk mengaku kepada bos. Tersangka biasanya akan menolak untuk berbicara, tetapi bos akan bersikeras mengetahui rincian kejahatannya karena dia ingin tahu segalanya tentang calon anggota barunya.

Bos akan mengirim tersangka pergi jika dia masih menolak untuk berbicara dan tidak memberinya lebih banyak pekerjaan. Petugas yang menyamar menghubungi tersangka lagi seminggu kemudian. Tersangka putus asa saat ini dan ingin lebih banyak pekerjaan, sehingga ia menjadi kooperatif dan mengungkapkan rincian kejahatan kepada petugas yang menyamar. Dia akan mengulangi pengakuannya kepada bos, setelah itu dia ditangkap.


9Good Cop, Bad Cop

Seperti namanya, teknik ini alah satu polisi akan berpura-pura menjadi “jahat,” sementara yang satunya akan menjadi “baik.”

Polisi jahat akan menjadi penginterogasi pertama tersangka. Dia kurang ajar, tidak sopan, dan sangat arogan. Dia mengintimidasi tersangka, bersikeras dia bersalah, dan mendesaknya untuk mengaku.

Beberapa tersangka menjadi takut pada saat ini dan mengaku. Tetapi polisi yang baik akan datang ketika tersangka tidak mengaku. Dia akan menegur polisi jahat itu karena taktik interogasinya yang agresif dan mengambil alih interogasi itu. Dia meyakinkan tersangka bahwa ia akan menerima hukuman yang lebih ringan atau bahkan grasi jika mereka mengaku melakukan kejahatan. Tujuannya adalah agar tersangka menjadi lebih tenang dan lebih mungkin untuk mengaku kepada polisi baik.


8Teknik Reid

Teknik Reid adalah salah satu teknik interogasi utama yang digunakan oleh polisi. Tekniknya panjang, rumit, dan melibatkan beberapa strategi.

Interogasi dimulai dengan petugas yang memberi tahu tersangka bahwa terdapat bukti-bukti yang menunjukkan bahwa ia bersalah.

Namun, polisi akan berhati-hati untuk tidak benar-benar menyalahkan tersangka atas kejahatan tersebut. Petugas melibatkan tersangka dalam percakapan sepihak.

Tersangka tidak diberi izin untuk berbicara selama percakapan karena dia akan selalu menyangkal tuduhan, terutama ketika dia bersalah. Dan bisa jadi sulit untuk mendapatkan kebenaran sesudahnya.

Tersangka tetap berbicara dan berusaha keras untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah. Interogator bersimpati kepada tersangka selama percakapan. Dia memperkuat tersangka tentang dugaan tidak bersalah dan bahkan akan mengingatkannya bahwa kejahatan itu bisa saja dilakukan oleh orang lain.

Namun sobat, teknik Reid telah dikritik karena biasanya panjang, koersif, dan konfrontatif. Petugas yang menginterogasi juga mengatakan banyak kebohongan.

Dan mengerikannya, teknik ini telah menyebabkan orang yang tidak bersalah secara sadar mengakui kejahatan yang tidak pernah mereka lakukan. Beberapa departemen kepolisian akhirnya pun tidak lagi menggunakan teknik ini.


7Mengajukan Banyak Pertanyaan

Interogator akan mengajukan banyak pertanyaan selama interogasi. Ini adalah pertanyaan yang akan secara tidak langsung memaksa tersangka untuk memberikan jawaban spesifik.

Para interogator memilih kata-kata mereka dengan hati-hati ketika mengajukan pertanyaan dalam teknik ini.

Misalnya, seorang interogator dapat bertanya, “Pada jam berapa tadi malam Anda pergi dengan mobil yang melarikan diri?” Atau “Apa yang Anda berdua pertanyakan tentang hal itu yang mengakibatkan Anda memukulnya?” Pertanyaan pertama menyiratkan bahwa tersangka di dalam mobil. Pertanyaan lain menuduh tersangka memukul orang lain, meskipun dia tidak pernah melakukannya.

Ada juga pertanyaan dikotomis yang membutuhkan jawaban “ya” atau “tidak” dan pertanyaan pilihan ganda yang memberi tersangka lebih banyak jawaban yang mungkin tetapi masih membatasi responsnya pada sejumlah pilihan tertentu yang akhirnya mengarah pada apa yang ingin didapatkan oleh Interogator.


6Wawancara Lapangan

Polisi tidak selalu perlu melakukan penangkapan sebelum menginterogasi tersangka. Mereka juga dapat melakukan interogasi informal yang mereka sebut wawancara lapangan.

Wawancara lapangan adalah interogasi yang dilakukan di luar kantor polisi. Wawancara-wawancara ini tidak terstruktur dan merupakan kebijaksanaan petugas wawancara.

Percakapan sederhana yang Anda lakukan dengan polisi itu saat pemberhentian lalu lintas adalah wawancara lapangan. Namun, jangan tergelincir selama percakapan itu, karena apa pun yang Anda katakan dapat digunakan untuk melawan Anda di pengadilan.

Petugas berpakaian sipil juga dapat melakukan wawancara lapangan tetapi perlu memperkenalkan diri mereka terlebih dahulu.


5Wawancara Kinesic

Wawancara Kinesic adalah teknik interogasi observasional. Petugas yang menginterogasi akan mengajukan beberapa pertanyaan kepada tersangka sambil mengamati dengan seksama perilaku dan bahasa tubuh mereka saat mereka merespons.

Petugas juga mencoba mendeteksi kegugupan, penipuan, dan kebohongan. Petugas membandingkan tindakan tersangka dengan perilaku tertentu yang mereka sebut “perilaku pengakuan.” Ini adalah perilaku yang dianggap akan ditunjukan saat mereka bersalah seperti menangis, merosot ke kursi, dan menunjuk jempol ke atas ketika tangan digenggam.


4Berbohong

Polisi diizinkan berbohong kepada tersangka. Dan mereka sering melakukannya! Polisi mengatakan segala macam kebohongan untuk memaksa tersangka mengaku. Mereka dapat mengklaim bahwa mereka memiliki sidik jari, bukti DNA, atau saksi mata yang melihat tersangka melakukan kejahatan, bahkan ketika mereka tidak melakukannya. Apa?!

Salah satu kebohongan yang paling memaksa adalah meyakinkan tersangka bahwa apa pun yang mereka katakan tidak akan digunakan untuk melawan mereka di pengadilan.

Kemudian mereka menawarkan untuk membantu tersangka jika dia mengaku. Polisi juga dapat memberi tahu tersangka bahwa suatu kebohongan akan menempatkan dia dalam lebih banyak masalah atau orang lain dalam kesulitan.

Polisi juga bisa menipu tersangka untuk memberi mereka sampel DNA tanpa meminta. Mereka melakukan ini dengan menawarkan tersangka sekaleng soda, secangkir kopi, atau air. Mereka kemudian mengekstraksi DNA dari air liur di ujung cangkir atau kaleng.


3Wawancara Kognitif

Korban kejahatan dan saksi mata terkadang kesulitan mengingat informasi tentang suatu kejahatan. Di lain waktu, mereka bahkan memberikan informasi yang sepenuhnya salah yang mereka anggap benar.

Polisi mencegah hal ini dengan melakukan wawancara kognitif. Bukannya menanyakan kepada korban apa yang terjadi secara langsung, mereka dapat membuat mereka mengingat hal-hal lain yang terjadi pada saat kejadian.

Pertanyaan yang diajukan selama wawancara kognitif bisa sama tidak berbahaya dengan hanya bertanya tentang cuaca. Orang yang diwawancarai sering diminta untuk mengungkapkan semua yang mereka ingat, sampai ke detail terkecil dan paling tidak berguna.

Salah satu taktik umum adalah menanyakan kepada korban atau saksi mata apa yang mereka dengar atau lihat selama insiden itu. Para korban dan saksi mata juga dapat ditanyai apa yang mereka lakukan pada hari kejahatan itu.

Taktik umum lainnya adalah meminta orang yang diwawancarai untuk mengingat kembali kejadian itu dari akhir hingga awal. Orang biasanya mengingat peristiwa dari awal hingga akhir.


2PEACE

PEACE adalah teknik interogasi yang kebanyakan digunakan oleh petugas polisi di Inggris dan Selandia Baru (Indonesia pakai tidak ya?). Idenya adalah untuk membuat interogasi lebih terlihat seperti wawancara daripada interogasi biasa.

Ini melibatkan banyak pembicara. Para interogator mengajukan banyak pertanyaan dan membuat tersangka berbicara selama mungkin. Mereka menjadi ramah dengan para tersangka sambil dengan hati-hati memaksa mereka untuk mengaku.

Interogator juga akan meminta tersangka untuk mengingat semua yang dia ingat tentang insiden itu. Kemudian mereka membandingkan apa pun yang dikatakan tersangka dengan apa yang sudah mereka ketahui. Mereka juga mengabaikan rincian menarik dari pernyataan tersangka dan mengajukan lebih banyak pertanyaan.


1Minimisasi Dan Maksimalisasi

Minimalisasi dan maksimalisasi adalah dua teknik interogasi yang berbeda tetapi serupa. Mereka memiliki premis yang sama.

Minimalisasi berarti kejahatan dibuat agar terlihat lebih kecil dari yang sebenarnya. Tersangka dibodohi untuk percaya bahwa pelanggaran itu benar-benar tidak berbahaya dan akhirnya mengaku.  Hal ini bekerja dengan membuat tersangka percaya hukumannya akan lebih kecil dari yang dia kira.

Maksimalisasi adalah kebalikannya. Ini berarti kejahatan dibuat terlihat lebih besar dari yang sebenarnya. Interogator akan sering mengingatkan tersangka hukuman penjara yang lama dan hukuman paling berat yang berlaku untuk pelanggaran tersebut. Ini bekerja dengan membuat tersangka percaya bahwa dia akan menerima hukuman yang lebih ringan jika dia mengaku.

Kedua teknik ini dianggap kontroversial karena dapat menyebabkan hukuman yang lebih berat bagi tersangka. Selama percobaan, ditemukan bahwa juri tiruan lebih mungkin untuk menghukum orang yang mengaku setelah interogator menggunakan teknik minimisasi untuk memaksa pengakuan. Bahaya juga ya sobat!

 

Suka dengan artikel ini? Support kami yuk!

Disclaimer: Tulisan ini dilindungi oleh hak cipta. Anda diperbolehkan untuk mengutip sebagian dari isi artikel ini namun harus selalu mencantumkan sumber dari kami.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of
error: Sorry