Flora & Fauna Sejarah

Yuk, Intip 10 Fakta Kehidupan Kucing Pada Zaman Mesir Kuno

Kucing adalah binatang yang menggemaskan. Perilakunya yang lucu seringkali membuat kita ingin selalu membelai-belai dan memanjakannya. Selain itu, kucing juga merupakan binatang peliharaan yang banyak digemari orang. Perilakunya yang unik selalu membuat kita menjadi penasaran. Misalnya saja kegemarannya menggosok-gosokkan bagian tubuhnya pada salah satu bagian tubuh manusia. Atau, kegemarannya minum air di toilet. Tidak hanya di toilet saja, kucing memiliki sensitivitas tersendiri dalam melihat tempat yang berisi banyak air. Misalnya tempat minum burung, baskom untuk mencuci piring, atau sebuah ember yang berisi ikan segar.

Anda pun dapat memberikan nama kepada kucing kesayangan. Anda dapat melatih kucing untuk datang kepada Anda jika dipanggil namanya. Caranya cukup sederhana. Panggil saja namanya sebelum Anda memberikan makan. Kucing akan mengasosiasikan panggilan Anda dengan makanan. Suatu saat nanti jika Anda memanggilnya niscaya kucing tersebut akan datang.

Eksistensi kehidupan kucing ternyata sudah ada sejak zaman lampau. Sekitar 50 milyar tahun yang lalu, para ilmuwan memberikan nama Miacis kepada sekelompok makhluk hidup yang memiliki kecenderungan besar sebagai nenek moyang kucing. Kelompok Miacis ini memiliki ciri yang unik bila dibandingkan dengan ciri-ciri kucing saat ini. Nenek moyang kucing ini memiliki kaki-kaki yang pendek dengan tubuh panjang. Selain itu, ia memiliki jari-jari yang dapat digunakan untuk mencakar.

Seiring dengan perkembangan waktu, kehidupan kucing mulai selaras dengan kehidupan manusia. Kehidupan kucing dengan manusia pertama kali bermula dari negeri Mesir. Bagaimana perkembangan sejarah kehidupan kucing dengan manusia? Simak 10 fakta kehidupan kucing sejak zaman Mesir kuno dibawah ini


10“Mau” si kucing Mesir

kucingmesirkuno10

Jika kita menyebut “meong” untuk kucing, maka sebutan orang Mesir kuno untuk kucing adalah “mau”. Sekitar abad ke 16 SM, masyarakat Mesir kuno memiliki sebuah tempat penyimpanan biji-bijian yang bernama silo. Banyaknya bahan makanan dan biji-bijian yang disimpan mengundang segerombolan rodentia atau makhluk pengerat untuk terus menggerogoti biji-bijian dalam silo tersebut. Keberadaan rodentia (seperti tikus, dll) ternyata mau tidak mau menarik perhatian kucing Mesir kuno. Setelah itu, peristiwa makan memakan pun terjadi. Kucing Mesir kuno gemar berburu rodentia (tikus) untuk dimakan. Hingga kini dapat kita amati perilaku kucing yang gemar mengejar kucing.


9Keramat

kucingmesirkuno9

Beberapa ahli menyebutkan bahwa masyarakat Mesir kuno benar-benar mengkeramatkan kucing. Hal ini dapat dilihat dari lukisan yang menggambarkan perlakuan istimewa yang diberikan masyarakat Mesir terhadap kucing. Misalnya saja gambar seorang imam yang membungkuk kepada kucing, perhatian khusus terhadap kucing dan merawat selayaknya dewa.


8Mumi kucing

kucingmesirkuno8

Mesir tidak hanya memumikan jenazah manusia saja. Bahkan, sekitar 300.000 mumi kucing dapat ditemukan disini. Masyarakat Mesir kuno mempercayai bahwa setelah kematian akan tetap ada kehidupan. Mumi kucing ditempatkan pada kotak peti kayu dengan mumi yang diperban beraneka macam warna.


7Stereotipe kucing vs anjing

kucingmesirkuno7

Mungkin Anda akan merasa geli jika mendengar steorotipe bahwa kucing adalah peliharaan yang cocok untuk wanita sedangkan anjing cocok untuk pria. Stereotipe ini bukan tanpa sebab. Dahulu, pada zaman Mesir kuno, terdapat sebuah keluarga yang memelihara kucing dan anjing. Ternyata, kucing lebih cenderung untuk mendekati istri majikannya. Sementara itu, di


6Membunuh kucing adalah perbuatan kriminal

kucingmesirkuno6

Mari kita amati ilustrasi yang menggambarkan secara umum hukuman di Mesir kuno. Bayangkan jika Anda hidup di zaman itu dan secara tak sengaja membunuh seekor kucing. Seseorang yang membunuh kucing akan dieksekusi dan diberi hukuman. Untuk pembunuhan secara tidak sengaja hukuman yang diberikan adalah hukuman gantung.


5Kharisma dan aura kucing

Kebanyakan masyarakat pada umumnya hingga dewasa ini masih memepercayai hal-hal yang berbau mistik, baik berupa simbol dan gambar-gambar. Tak jarang mereka menggunakannya sebagai jimat dan pelindung. Salah satu daya tarik yang berasal dari kucing yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari adalah utchat. Utchat disebut juga dengan “mata keramat”. Utchat adalah salah satu gaya merias mata yang stylish yang berukir serba-serbi manifestasi kucing disekelilingnya.


4Interpretasi kucing dalam mimpi

kucingmesirkuno4

Banyak interpretasi mimpi yang banyak beredar saat ini. Misalnya saja mungkin Anda pernah mendengar apa arti mimpi bila suatu saat bermimpi gigi yang tanggal, tercebur kolam, dan lain-lain. Kehidupan masyarakat Mesir kuno melibatkan unsur kucing dalam menginterpretasi mimpi. Jika suatu masyarakat memimpikan kucing, maka hal itu adalah pertanda baik. Kemakuran dapat diwujudkan dan panen akan melimpah.


3Kucing dan Kelentung

kucingmesirkuno3

Lukisan diatas menunjukkan seseorang yang sedang bermain kelentung (sistrums, sejenis alat musik berbentuk oval dengan bingkai logam dan berkerincing). Sekelompok wanita biasanya melakukan tari-tarian untuk pemujaan dengan memainkan kelentung di tangan mereka. Kelentung yang digunakan berukiran unsur-unsur dan gambar-gambar kucing.


2“Athena the cat”

kucingmesirkuno2

Dewi Yunani Athena mempersonifikasikan kebijaksanaan dalam hidupnya. Ketika sebagian besar orang mengkaitkannya memiliki asosiasi yang baik dengan burung hantu, faktanya ia juga memiliki hubungan dengan kucing. Baginya kucing adalah makhluk yang dikeramatkan. Ia juga sering disebut Athena Glaukopis –Athena Shining Eyed sebutan yang mengingatkan kita akan pancaran sinar mata kucing dalam kegelapan.


1Gerhana matahari dan kucing

kucingmesirkuno1

Anda pasti bertanya-tanya, apa hubungannya antara gerhana matahari dengan kucing? Jika pada zaman modern seperti ini kita dapat memprediksi munculnya gerhana matahari dengan mudah, namun tidak bagi bangsa Mesir kuno. Mereka melakukan ritual menyambut gerhana matahari dengan sangat serius. Mereka akan mematahkan kelentung, membuat bunyi-bunyian yang berisik, dan berdoa. Mereka berdoa supaya Ra, dewa matahari (yang juga disebut kucing yang hebat) dapat mengalahkan Apophis, monster penguasa kegelapan. Mereka akan merasa panik saat gerhana matahari berlangsung.


Suka dengan artikel ini? Support kami yuk!

Disclaimer: Tulisan ini dilindungi oleh hak cipta. Anda diperbolehkan untuk mengutip sebagian dari isi artikel ini namun harus selalu mencantumkan sumber dari kami.
error: Alert: Content is protected !!